Welcome To My Personal Page

Minggu, 03 Juli 2011

AKTIVA TAK BERWUJUD (INTANGIBLE ASSET)

Aktiva tetap tidak berwujud adalah aktiva-aktiva yang umumnya lebih dari satu periode akuntansi dan tidak memiliki wujud fisik.
Aktiva tidak berwujud mencerminkan hak/hak istimewa atau posisi yang menguntungkan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan. Dengan kata lain aktiva tidak berwujud dalam pengertian akuntansi adalah aktiva yang:
a. Diperoleh (dibeli) dari pihak lain untuk dikembangkan sendiri oleh perusahaan.
b. Memberikan hak-hak mutlak dan istimewa kepada pemiliknya (perusahaan).
c. Memberikan manfaat dan digunakan dalam operasi normal perusahaan.
d. Mempunyai masa kegunaan relatif permanen atau lebih dari satu periode akuntansi.

Kriteria Aktiva Tidak Berwujud
Para pakar akuntansi telah sepakat bahwa criteria aktiva tidak berwujud adalah:
a. Immateriality, yaitu ketidakberwujudan
b. Interpendence, yaitu ketergantungan pada aktiva lain
c. Non transferability, yaitu tidak dapat ditransfer tanpa mengganggu jalannya operasi perusahaan

Pengelompokan Aktiva Tidak Berwujud
Aktiva tidak berwujud dapat dikelompokkan kepada:
1) yang adanya (umurnya) dibatasi oleh undang-undang, peraturan, perjanjian atau oleh sifat aktiva itu sendiri, misalnya: hak paten, hak cipta dan lain sebagainya,
2) yang tidak terbatas umurnya, misalnya: goodwill, merek dagang dan lain sebagainya,
3) kelebihan nilai investasi dalam saham untuk perusahaan induk pada perusahaan anak di atas nilai kepentingannya pada kekayaan perusahaan anak.
Selain itu aktiva tidak berwujud dikelompokkan pula atas dasar sebagai berikut:
1. Dapat tidaknya diidentifikasikan secara khusus dengan hak, jenis aktifitas tertentu.
- Yang dapat diidentifikasikan, seperti hak cipta, paten dan lain sebagainya.
- Yang tidak dapat diidentifikasikan, seperti goodwill.
2. Cara perolehan
- Yang diperoleh dengan pembelian, seperti paten, hak cipta.
- Yang dikembangkan sendiri seperti formula rahasia.
- Karena perusahaan seperti goodwill
3. Periode keuntungan yang diharapkan
- Terbatas kegunaannya, seperti hak paten.
- Tidak terbatas kegunaanya seperti goodwill
4. Dapat tidaknya dipisahkan dari eksistensi perusahaan
- Dapat dipisahkan seperti hak cipta.
- Tidak dapat dipisahkan seperti goodwill.

Penilaian Aktiva Tetap Tidak Berwujud
Masalah akuntansi aktiva tidak berwujud tidak banyak berbeda dengan masalah akuntansi aktiva tetap. Masalah tersebut adalah masalah harga perolehan, alokasi harga perolehan (amortisasi) dan pemberhentiannya.
Aktiva tidak berwujud dicatat sebesar harga perolehannya. Harga perolehan aktiva berwujud dipengaruhi bagaimana cara mendapatkannya.
Harga perolehan aktiva tidak berwujud meliputi semua biaya yang terjadi dalam rangka memperoleh aktiva tersebut. Bila aktiva diperoleh dengan dikembangkan sendiri maka harga perolehannya adalah semua pengeluaran yang terjadi dalam rangka pengembangan aktiva yang bersangkutan. Bila diperoleh dengan pembelian maka unsure harga perolehan dapat berupa: harga yang dibayar kepada penjual, biaya-biaya tambahan untuk mendapatkannya, seperti: biaya notaris dan biaya administrasi, biaya percobaan dan lain sebagainya.
Amortisasi terhadap aktiva tidak berwujud harus dilakukan secara sistematis selama manfaatnya. Untuk yang tidak terbatas masa manfaatnya dapat diamortisasikan dengan pertimbangan yang layak. Dalam keadaan tertentu amortisasi dapat dipercepat. Bahkan bila terbukti tidak bermanfaat lagi aktiva berwujud yang bersangkutan harus dihapuskan sekaligus.
Amortisasi aktiva tetap tidak berwujud dilakukan dengan mendebit rekening biaya dan mengkredit rekening aktiva yang bersangkutan atau rekening akumulasi amortisasi. Misalnya bila kita ingin mencabut amortisasi paten maka jurnalnya:
Amortisasi Rp. xxx -
Patent (Akumulasi amortisasi paten) - Rp. xxx

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Umur Aktiva Tidak Berwujud
Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan masa manfaat (umur) suatu aktiva tidak berwujud antara lain:

1. Undang-undang, peraturan-peraturan dan kontrak atau ketentuan-ketentuan yang diatur dalam kontrak.
2. Ketentuan dan syarat untuk memperbarui atau memperpanjang penggunaan yang diatur dalam kontrak.
3. Pengaruh persaingan, permintaan, ketinggalan zaman dan faktor ekonomis lainnya.

Metode Amortisasi
Metode amortisasi yang umum digunakan adalah meetode garis lurus. Namun demikian tidak menutup kemungkinan metode-metode lain.
Pencatatan amortisasi adalah dengan mendebit rekening biaya amortisasi dan mengkredit aktiva tidak berwujud yang bersangkutan.
Suatu hal yang khas dalam aktiva tidak berwujud adalah bahwa berbeda-bedanya aktiva tidak berwujud, baik dalam hal pengertian maupun perlakuan-perlakuannya. Berikut ini diberikan pengertian dari beberapa aktiva tidak berwujud.

1. Hak Paten
Adalah suatu hak yang diberikan oleh pemerintah kepada pihak yang menemukan sesuatu hal baru untuk membuat, menjual atau mengawasi penemuannya selama jangka waktu tertentu. Jangka waktu tersebut dapat diperbarui. Biasanya jangka waktu yang diberikan selama 17 tahun.
Yang termasuk harga perolehan patent adalah:
1. Biaya pendaftaran
2. Biaya pembuatan model atau gambar
3. Biaya percobaan dan pengembangan, dan lain-lain.

Amortisasi paten dicatat sebagai berikut:
Amortisasi paten Rp. xxx
Paten Rp.xxx

2. Hak Cipta
Adalah hak yang diberikan atau dijamin oleh pemerintah/undang-undang kepada pengarang, pemain, artis dan lain sebagainya untuk menerbitkan, menjual atau mengawasi karangannya, musik, pekerjaan pementasan, gambar peta dan lain sebagainya untuk jangka waktu tertentu dan dapat diperpanjang. Biasanya jangka waktu yang diberikan selama 28 tahun.
Yang termasuk harga perolehan hak cipta adalah:
1. Biaya pendaftaran
2. Semua biaya yang berhubungan dengan penciptaan hasil karya.
3. Lisensi atau Konsesi
Adalah hak untuk menjalankan usaha bagi suatu perusahaan pada suatu lokasi tertentu dimana tidak setiap orang dapat memperolehnya secara bebas atau mudah.

4. Franchise (hak monopoli)

Adalah suatu kontrak yang terjadi antara satu pihak (misalnya: pemerintah) dengan pihak yang lain (misalnya: swasta) dalam hal ini penjamin memberikan izin kepada yang dijamin untuk mempergunakan atau mengoperasikan atau menjual barang tertentu dengan jangka waktu terbatas atau terus menerus dengan hak pencabutan kembali atau tidak.
Dalam praktek Franchise dapat digolongkan atau dikelompokkan menjadi dua, yaitu:
1. Franchise untuk produk dan jasa
Contoh: Kentucky Fried Chicken
2. Franchise lisensi untuk merek dagang
Contoh: Sepatu Nike

5. Hak Merek Dagang
Adalah pengakuan tanda symbol, model dan cap sebagai suatu identifikasi atas produk sehinggan mudah dikenal oleh pembeli.
Harga perolehan Merek Dagang dapat ditentukan dengan cara:
1. Dihitung dari harga beli dan semua biaya pembelian jika merk dagang diperoleh dengan cara pembelian.
2. Dihitung dari semua biaya untuk merencanakan dan mendaftarkan jika merk dagang dibuat sendiri.

6. Goodwill
Adalah semua kelebihan yang teerdapat dalam suatu usaha, seperti letak perusahaan yang strategis, nama yang terkenal, pimpinan yang ahli dan lain-lain.
Perhitungan goodwill dapat dilakukan dengan menghitung selisih antara nilai riil aktiva dikurangi kewajiban atau utang dengan nilai atau harga yang diserahkan oleh pemberi keistimewaan kepada yang diberi keistimewaan. Secara teoritis dikenal dua metode untuk menghitung goodwill bagi suatu perusahaan yang going concern,yaitu:
1. Kapitalisasi laba bersih rata-rata.
2. Kapitalisasi kelebihan laba rata-rata.
3. Jumlah tahun-tahun laba berlebih.
4. Nilai sekarang kelebihan laba bersih dimasa datang.

7. Biaya Pendirian Perusahaan

Adalah biaya yang terjadi dalam proses pendirian perusahaan seperti biaya notaris, izin, pajak, biaya cetak saham dan formulir, dan lain-lain. Biaya-biaya yang berhubungan dengan pendirian perusahaan dikapitalisasikan dalam rekening biaya pendirian.

8. Biaya Penelitian dan Pengembangan

Adalah biaya yang dikeluarkan didalam melakukan penelitian atau percobaan ataupun untuk memperbaiki, mengembangkan produksi maupun produknya.

9. Leasehold
Adalah hak dari penyewa untuk menggunakan aktiva tetap dalam suatu perjanjian sewa menyewa.
Prinsip Akuntansi Dasar untuk Aktiva Tak berwujud
Akuntansi untuk aktiva tak berwujud melibatkan prinsip dan prosedur akuntansi serupa yang diaplikasikan untuk aktiva tak berwujud lainnya, seperti properti, pabrik dan peralatan yaitu :
1. Pada akuisisi menerapkan prinsip biaya
2. Selama periode penggunaan menerapkan prinsip penandingan
3. Pada disposisi, menerapkan prinsip pendapatan. Keuntungan atau kerugian yang diakui atas segala pelepasan sama dengan selisih antara pertimbangan yang diterima.

Mencatat Biaya Pembelian Aktiva tak Berwujud
Sesuai dengan prinsip biaya, aktiva tak berwujud harus dicatat pada saat diakuisisi dengan biaya ekuivalen kas saat ini. Biaya ini termasuk harga beli, biaya transfer dan hukum, dan setiap pengeluaran lainnya yang berkaitan dengan akuisisi. Biaya akuisisi merupakan biaya pasar saat ini dari semua penukar yang diserahkan atau dari aktiva yang diterima, mana yang lebih dapat ditentukan.
Perlakuan Akuntansi Untuk berbagai jenis aktiva tak berwujud

CARA AKUISISI
JENIS PEMBELIAN DIBUAT SECARA INTERNAL
1. Aktiva tak berwujud yang dapat didentifikasi secara terpisah (hak paten, merek dagang, dan biaya organisasi) 1. Dikapitalisasikan pada biaya akuisisi.
2. Diamortisasi pada umur hukum atau estimasi masa manfaat mana yang lebih singkat dengna umur maksimum 40 tahun. 1. Dibebankan atau di kapitalisasikan tergantung pada aktiva tak berwujud tertentu.
2. Jika dikapitalisas, akan diamortiasasi sebagai aktiva tak berwujud yang dibeli.
2. Aktiva tak berwujud yang tidak dapat diidentifikasi secara terpisah(goodwill).
1. Dibebankan pada saat terjadinya.
2. Tidak tersedia pilihan untuk pengkapitalisasian, sehingga tidak ada amoetisasi.

Contoh Soal:
1. Pada bulan Januari 1997, Perusahaan Sekar langit membeli hak patenuntuk produk baru seharga Rp 200.000,-. Pada saat dibeli, paten tersebut layak untuk memiliki kegunaan sampai 15 tahun. Dengan mempertimbangkan kondisi persaingan dengan produk perusahaan yang lain, efektivitas kegunaan paten diduga hanya akan berlangsung selama 10 tahun. Pada tahun 1985, pruduk tersebut terpaksa ditarik dari pasar dan dihentikan pruduksinya atas perintah pemerintah. Berapakahjumlah yang harus dibebankan sebagai biaya pada tahun 1985, jika amortisasi dicatat tiap-tiap akhir tahun.
Penyelesaian :
Diasumsikan penghentian produk terjadi pada akhir tahun 1984, sehingga sejak tahun 1979 sampai dengan Desember 1984 sudah berlangsung 6.
Masa kegunaan paten = 10 tahun
Metode amortisasi = metode garis lurus
Amortisasi per tahun = 1/10*Rp200000,00 =Rp20000,00
Amortisasi 6 tahun(sampai tahun 1984)
=6 x Rp20000,00
=Rp120000,00
Amortisasi tahun 1985(sisa umur =4 tahun)
= 4*Rp20000,00 =Rp80000,00

2. Pemilik toko sudi mampir berniat menjual tokonya untuk memb uka usaha baru. Pendapatan kumulatif selama lima tahun terakhir adalah Rp5500000,00 termasuk pendapatan luar biasa sebesar Rp300000,00. Pendapatan tahun atas rate of return rata-trata pada kegiatan usaha semacam Toko Sudi Mampir adalah Rp950000,00. Jika kelebihan pendapatan tersebut dikapitalisasi pada tingkat bunga per tahun 15%, maka secara tidak langsung diakui adanya goodwill sebesar?
Penyelasaian:
Pendapatan rata-rata =(Rp5500000,00-Rp300000,00):5 Rp 1.040.000,00
Rate of return rata-rata pada industri yang sama= 950.000,00
Excess earning = Rp 90.000,00
Goodwill = Excesse earnings / Tingkat bunga kapalitas
= Rp 90.000,- : 15%
= Rp 600.000,-

3. Perusahaan Banjarmasin berniat membeli Perusahaan Banyumas. Berikut informasi yang menyuguhkan kondisi Perusahaan Banyumas :
- Harga pokok aktiva berwujud bersih Rp 6.000.000,-
- Harga pasar aktiva berwujud bersih 7.250.000,-
- Pendapatan bersih rata-rata lima tahun terakhir 950.000,-
- Rate of return normal 12%
a. Berapakah jumlah goodwill yang diakui Perusahaan Banyumas, jika kelebihan pendapatan dikapitalisasi pada rate of return normal?
b. Berapakah jumlah yang harus dibayarkan oleh perusahaan Banjarmasin untuk membeli Perusahaan Banyumas, jika kelebihan pendapatan dikapatasasi pada tingkat bunga 15%?

Penyelesaian:
a. Pendapatan rata-rata tahunan = Rp 925.000,-
Rate of rate pada industri yang sama
( 12% x Rp 7.250.000,-) 870.000,-
Excess earning = Rp 55.000,-
Goodwill = Excess earning
Tingkat bunga kapitalis
= Rp 55.000,- : 12%
= Rp 458.333,33

b. Excess Earning = Rp 55.000,-
Goodwill= Exsess earning
Tingkat bunga kapitalisasi
= Rp55000,00: 15%
= Rp366.666,67
Jumlah yang harus dibayar oleh Perusahaan Banjarmasin =harga pasar + goodwill
= Rp7.250.000,00+Rp366.666,67
= Rp7.616.666,

SOAL KASUS
Soal 1
PT. Jonggring Saloko telah memutuskan untuk mengadakan ekspansi dengan membeli PT. Jagad Girinata. Neraca PT. Jagad Girinata per 31 Desember 1987 tampak pada tampilan dibawah ini.
PT. JAGAD GIRINATA
Neraca
Per 31 Desember 1987
Aktiva
Kas Rp.1.200.000,00 Utang dagang Rp.3.600.000,00
Piutang dagang 5.400.000,00 Modal Saham 8.400.000,00
Persediaan 3.600.000,00 Laba yang ditahan 9.000.000,00
Aktiva tetap (bersih) 10.800.000,00

Jumlah aktiva Rp.21.000.000,00 Jumlah pasiva Rp.21.000.000,00


Laba bersih peer tahun yang diperoleh PT Jagad Girinata selama lima tahun terakhir (setelah dikurangi pos luar biasa dan di luar usaha):


Tahun 1983 ………………………………… Rp. 1.800.000,00
Tahun 1984 ………………………………… Rp. 2.000.000,00
Tahun 1985 ………………………………… Rp. 2.100.000,00
Tahun 1986 ………………………………… Rp. 2.150.000,00
Tahun 1987 ………………………………… Rp. 2.200.000,00

Diminta:

1. Jika persediaan dinilai kembali menjadi Rp. 5.000.000,00 dan aktiva tetap menjadi Rp. 12.000.000,00, harga beli yang disetujui PT Jonggring Saloko adalah Rp. 24.300.000,00, hitung berapa goodwill yang disetujiui untuk dibayar oleh PT. Jonggring Saloko.
2. Jika disetujui adanya goodwill sebesar jumlah laba di atas normal (11% dari aktiva bersih) selama 4 tahun terakhir, maka berapa goodwill yang harus dibayar oleh PT Jonngring Saloko?
3. Jika tingkat laba normal adalah 11% dari aktiva bersih dan tingkat kapitalisasi excess earning rata-rata adalah 20%, berapa goodwill yang harus dibayar oleh PT Jonggring Saloko?
4. Jika tingkat laba normal adalah 7,5% dari aktiva bersih dan goodwill ditentukan sebesar rata-rata excess earning selama 3 tahun, maka berapa goodwill yang harus dibayar oleh PT Jonggring Saloko?



Penyelesaian:

1. Harga beli Rp. 24.300.000,00
Dikurangi:
Aktiva berwujud bersih diperoleh:
Nilai buku Rp.17.400.000,00*
Kenaikan nilai persediaan 1.400.000,00
Kenaikan nilai aktiva tetap 1.200.000,00


Jumlah harga pasar aktiva berwujud bersih yang diperoleh Rp.20.000.000,00 (-)
Goodwill Rp. 4.300.000,00

*Nilai buku aktiva berwujud bersih
= Jumlah aktiva – Utang lancar
= Rp. 21.000.000,00 – Rp.3.600.000,00
= Rp. 17.400.000,00

Tahun
Laba Bersih Laba normal (11% x Aktiva Bersih) Jumlah Laba di atas Laba Normal ( Excess Earning*)
1984
1985
1986 Rp.2.000.000,00
2.100.000,00
2.150.000,00 Rp.1.914.000,00
1.914.000,00
1.914.000,00 Rp. 86.000,00
186.000,00
286.000,00
Goodwill Rp. 794.000,00

3. Rata-rata laba (1.800.000 + 2.000.000 +
2.100.000 + 2.150.000 + 2.200.000) : 5 Rp.2.050.000,00
Laba normal (11% x Rp.17.400.000,00) Rp.1.914.000,00

Laba rata-rata di atas laba normal (excess earnings rata-rata) Rp. 136.000,00

Tingkat kapitalisasi excess earning = 20%
Goodwill = Rp. 136.000,00 : 20% = Rp. 680.000,00

4. Rata-rata laba = Rp.2.050.000,00
Laba normal (7,5% x Rp.17.400.000,00) 1.305.000,00

Laba rata-rata di atas laba normal (excess earnings rata-rata) Rp. 745.000,00
Goodwill = excess earning rata-rata selama 3 tahun
= 3 x Rp.745.000,00
= Rp. 2.235.000,00


Soal 2

Selama 7 tahun terakhir ini, jumlah laba rata-rata di atas laba normal (rata-rata excess earning) PT Amartapura adalah Rp. 890.000,00. Tingkat laba normal per tahun selama jangka waktu tersebut adalah 12%.

Diminta:
1. Hitung goodwill yang diakui oleh PT Amartapura pada saat perusahaan tersebut dijual.
2. Berapa amortisasi goodwill untuk masing-masing tahun selama jangka waktu 7 tahun?

1. Goodwill
= (890.000 x (1+0,12)1) + (890.000 x (1 + 0,12)2) +
(890.000 x (1+0,12)3) + (890.000 x (1 + 0,12)4) +
(890.000 x (1+0,12)5)+ (890.000 x (1 + 0,12)6) +
(890.000 x (1+0,12)7)

= 890 x [(1+0,12)1 + (1+0,12)2 + (1+0,12)3 +
(1+0,12)4 + (1+0,12)5 + (1+0,12)6 + (1+0,12)-7]

= 890.000 x (0,8929 + 0,7972 + 0,7118 + 0,6355 + 0,5674 + 0,5066 + 0,4523)
= Rp. 4.061.693,00




Soal 3
PT Agung memutuskan untuk membeli PT Fajar. Informasi berikut berkaitan dengan PT Fajar:

Harga perolehan aktiva bersih Rp. 4.480.000,00
Harga pasar aktiva bersih 4.704.000,00
Laba bersih rata-rata 4 tahun terakhir 438.840,00
Tingkat laba bersih dalam industri yang sama 9%

Diminta:
1. Berapa jumlah goodwill yang harus dibayar oleh PT Agung, jika kelebihan laba bersih rata-rata di atas laba normal dikapitalisasikan pada tingkat laba normal pada industri tersebut?
2. Berapa jumlah yang dibayarkan PT Agung untuk membeli PT Fajar, jika kelebihan laba bersih rata-rata di atas laba normal dikapitalisasikan pada tingkat bunga 12%?
Penyelesaian:

1. Laba bersih rata-rata selama 4 tahun = Rp. 483.840,00
Tingkat laba normal (9% x Rp.4.704.000,00) = 423.360,00

Kelebihan laba bersih rata-rata di atas laba normal
(excess earning) = Rp. 60.480,00
Tingkat kapitalisasi excess earning = 9%
Goodwill (Rp.60.480,00 : 9%) Rp. 672.000,00

2. Laba bersih rata-rata selama 4 tahun = Rp. 483.840,00
Tingkat laba normal (9% x Rp.4.704.000,00) = 423.360,00

Kelebihan laba bersih rata-rata di atas laba normal
(excess earning) = Rp. 60.480,00
Tingkat kapitalisasi excess earnings = 12%
Goodwill (Rp.60.480,00 : 12%) = Rp. 504.000,00
Harga pasar aktiva bersih = Rp. 4.704.000,00
Jumlah yang harus dibayarkan PT
Agung untuk membeli PT Fajar = Rp. 5.208.000,00

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar